Pakai Jargon “Bunuh Menteri”, KPAI Sesalkan Demo Tolak FDS

Demo Santri Tolak FDS yang memakai jargon "bunuh menteri".

KABARHUKUM-Jakarta | Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyesalkan aksi demonstrasi sejumlah santri yang videonya viral di media sosial beberapa hari belakangan ini. Sebab dalam unjuk rasa menolak Permendikbud 23/2017 tentang Hari Sekolah tersebut, para santri mengeluarkan kata-kata yang bernada ancaman. Hal itu disampaikan Wakil Ketua KPAI, Rita Pranawati.

“Pertama demonstrasi yang mengandung ancaman itu sangat kita sesalkan. Karena ada kalimat, ‘bunuh, bunuh menterinya, bunuh menterinya sekarang juga’. Itu sangat tidak baik. Kita menghindarkan anak dari dunia kekerasan,” jelas Rita Pranawati, dalam siaran persnya, Senin (14/8).

Kedua, sambung Rita, unjuk rasa yang memuat ancaman tersebut dilakukan di ruang publik. Dampaknya sangat luas. Apalagi terekam video yang bisa ditonton siapa saja, termasuk anak-anak. Apalagi anak-anak lain yang menonton video itu. Ruang publik seharusnya bisa tempat belajar bagi siapapun termasuk anak. Sementara video itu sangat tidak mendidik.

“Kita berharap video ini tidak diviralkan lagi,” tambah Rita.

Kemudian ketiga, Rita menegaskan, pelibatan anak dalam demonstrasi perlu dipertimbangkan kembali karena rawan terjadi konflik sosial yang tidak aman dan tidak ramah bagi anak-anak. Menurutnya, anak-anak bisa diarahkan menyampaikan aspirasi dengan cara-cara yang baik. Karena ada banyak cara dalam menyampaikan aspirasi.

“Aspirasi bisa diarahkan untuk disampaikan di forum anak atau dalam diskusi yang ramah anak, atau menyampaikan langsung ke DPRD atau Pemerintah Daerah. Itu kan bisa didengarkan pendapatnya,” jelasnya.(*)

 

Bagi berita:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*