Gagal Merampok, 2 Sekawan Babakbelur Dihakimi Warga

KABARHUKUM-Medan | Suwanda (29) dan Purwanto (27), keduanya tercatat sebagai warga Jalan Balai Desa Gang Melati Kelurahan Anggrung, Kecamatan Medan Polonia harus berurusan dengan personel Unit Resktrim Polsek Medan Korta.

Pasalnya, dua sekawan ini gagal merampok seorang wanita di Jalan Ir Juanda, tapatnya di simpang Jalan Imam Bonjol Medan, Sabtu, (7/10/2017) malam sekira pukul 21/30 WIB.

Sebelum diboyong polisi, dua sekawan ini terpaksa menjadi bulan – bulanan warga di lokasi kejadian.

Informasi diperoleh di Mapolsek Medan Kota, Minggu, (8/10/2017) menyebutkan, ikhwal tertangkapanya para pelaku berawal dari teriakan korban yang saat itu tengah mengendarai sepeda motor di lokasi kejadian. “Jadi, korban dipepet pelaku yang mengendarai Suzuki Satria FU. Namun, korban terkejut dan langsung berteriak,” ujar Kapolsek Medan Kota, Kompol Martuasah Hermindo Tobing melalui Kanit Reskrim, Iptu Budiman Simanjuntak.

Lebih lanjut dijelaskan Budi, teriakan korban langsung mengundang warga yang melintas di lokas kejadian. Tidak hanya itu, pelaku akhirnya terjatuh karena sepeda motornya ditabrak warga dari arah belakang. “Nah, setelah keduanya terjatuh, pelaku berusah melarikan diri meninggalkan sepeda motor yang dikendarainya. Akan tetapi, warga yang emosi berhasil menangkap dan langsung menghakimi kedua pelaku hingga babakbelur,” jelas orang nomor satu di Unit Reksrim Polsek Medan Kota ini.

Budi menyebutkan, nyawa pelaku masih bisa diselamatkan oleh personel POM – AU yang berada di lokasi. “Selanjutnya, Saya bersama tim langsung menjemput pelaku dari markas POM AU guna dimintai keterangannya di Mapolsek Medan Kota,” sebutnya.

Imbas perbuatannya, tersangka terpaksa mendekam di jeruji pengap rumah tahanan Mapolsek Medan Kota. Sebab, keduanya terbukti melanggar ketentuan yang diatur dalam Pasal 365 KUHPidana dengan ancaman minimal lima tahun penjara. Sementara itu, kedua tersangka hanya memilih bungkam ketika ditanya seputar aksi nekatnya. Namun, ia mengatakan bahwa sepeda motor yang dipergunakannya untuk merampok merupakan milik temannya bernama Joko.

Selain mengamankan kedua pelaku, petugas menyita telepon genggam, kunci letter T dan 1 sebo sebagai barang bukti. (*)

Laporan: Adek Siahaan

Bagi berita:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*